Tahun Baru Imlek 2020

9 Tradisi dan Makna Unik Saat Tahun Baru Imlek

Terdapat beragam tradisi Tahun Baru Imlek di Indonesia seperti menonton barongsai, menghias rumah dengan hiasan serba merah, hingga bagi-bagi angpau.

Indonesia Public Holidays
Ilustrasi Kemeriahan Tahun Baru Imlek 

TRIBUNMANADOTRAVEL.COM - Masyarakat Tionghoa selalu merayakan Imlek'>Tahun Baru Imlek dengan meriah.

Tidak hanya di negara asalnya China atau di negara Asia Timur lainnya, Imlek'>Tahun Baru Imlek di Indonesia juga dirayakan dengan meriah.

Tahun Baru Imlek selalu identik dengan warna merah dan pembagian angpao.

Selain itu tahun baru cina ini juga dirayakan dengan sejumlah tradisi lainnya secara turun-temurun dan masih terus dilestarikan hingga saat ini.

Ada sejumlah tradisi lainnya yang tak kalah menarik untuk menyambut Tahun Baru Imlek.

Melansir Chinese Pod, berikut ini merupakan tradisi unik yang punya makna unik untuk merayakan Imlek.

1. Memasang kertas merah di pintu dan jendela

Kertas Merah di Pintu Saat Tahun Baru Imlek
Kertas Merah di Pintu Saat Tahun Baru Imlek (chinesenewyear.net)

Kertas merah yang biayanya ditempel pada pintu kerap berisikan karakter huruf berwarna emas atau hitam.

Hal tersebut bukanlah hal yang aneh malahan tujuannya sebagai bentuk pengharapan yang bersifat positif terhadap tahun baru.

Tradisi ini dikabarkan sudah berkembang sejak masa Dinasti Han untuk memberikan keberuntungan kepada keluarga di setiap rumah.

2. Nuansa Merah

Dinding rumah berwarna merah, lampion merah, amplop angpao merah, perayaan Imlek dihiasi dengan nuansa merah.

Hal ini disebabkan karena merah melambangkan keberuntungan dan kesejahteraan.

Oleh karena itu, bukan jadi hal yang aneh jika Imlek selalu didentikan dengan warna ini.

3. Bersihkan rumah

Ilustrasi
Ilustrasi (Asetanda)

Membersihkan rumah tentunya memang harus sering dilakukan.

Begitu juga saat imlek, membersihkan rumah adalah hal yang wajib untuk dilakukan agar menjauhkan rumah dari hal-hal spiritual negatif dan nasib buruk pada tahun yang lalu.

Tahun baru juga bisa menjadi waktu yang tepat untuk mengganti barang-barang yang lama.

4. Berikan persembahan kue

nián gāo
Niángāo (chinesenewyear.net)

Berdasarkan sebuah mitologi Cina, Zao Jun atau Dewa dapur selalu melaporkan hal yang baik dan buruk yang telah dilakukan manusia kepada kaisar langit.

Untuk itu banyak keluarga di bumi berusaha menyanjungkannya dengan menyalakan petasan, membakar dupa, memberikan persembahan serta sebuah kue spesial tahun baru yang disebut Niángāo.

Hal itu dilakukan dengan harapan agar Zao jun bisa memberikan laporan yang baik tentang tindakan manusia serta memberkati keluarga mereka dengan kehidupan yang sehat dan kaya.

Selain itu, kue persembahan ini juga jadi salah satu sajian yang kerap dimakan saat Imlek karena dapat membuatmu secara harfiah hidup lebih tinggi atau sukses.

5. Makanan yang perlu disajikan saat Imlek

Pangsit
Pangsit (chinesenewyear.net)

Perayaan imlek tak lengkap rasanya jika tak disertakan dengan banyak makanan.

Biasanya Imlek juga diidentikan dengan sejumlah makanan pembawa keberuntungan.

Pertama yakni pangsit dan lumpia.

Bentuk mereka dibuat serupa seperti batangan logam dan silver yang dahulu digunakan oleh masyarakat tiongkok sebagai mata uang.

Selain itu jika kamu menghidangkan pangsit alangkah baiknya untuk menaruhnya secara sejajar dan menghindari bentuk lingkaran.

Hal ini dikarenakan ada anggapan bahwa hidupmu nanti akan berjalan seperti lingkaran dan tak pernah pergi ke arah manapun.

Jeruk juga menjadi buah yang sering disediakan karena mereka diidentikan dengan simbol kemakmuran dan kekayaan.

6. Menonton barongsai

Pertunjukan Barongsai
Pertunjukan Barongsai (chinesenewyear.net)

Naga dianggap sebagai mahluk yang membawa kemakmuran dan nasib baik.

Oleh karena itu, tradisi menyaksikan barongsai menjadi sesuatu yang tak boleh dilupakan dalam perayaan Imlek.

Uniknya amplop merah yang kerap dimasukan dalam mulut kostum barongsai atau singa nantinya akan meludahkan daun selada sebagai bentuk permulaan keberuntungan dari kehidupan di tahun baru.

7. Kembang api

Perayaan tahun baru tak lengkap rasanya jika tak disertakan dengan kembang api.

Dalam perayaan Imlek sendiri kembang api merupakan cara untuk menakutkan roh-roh jahat.

Menurut mitologi Tiongkok, Nian merupakan monster yang menakuti warga ketika di tahun baru.

Untuk menakutkannya cara yang biasanya dilakukan yakni suara ledakan kembang api ataupun pertunjukan barongsai yang berisik.

Monster itu dikabarkan juga takut dengan warna merah.

Tanda merah kertas merah pintu merupakan salah satu cara untuk menjauhkan Nian.

8. Pergi ke kuil atau Vihara

Klenteng Ban Hin Kiong
Klenteng Ban Hin Kiong (TRIBUN MANADO/PASCHALIS SERTY)

Untuk mendapatkan keberuntungan, banyak orang pergi ke kuil di malam tahun baru untuk berdoa.

Selain itu, untuk menenangkan arwah leluhur mereka juga penting untuk membawa makanan yang nantinya dibakar sebagai bentuk persembahan kepada mereka.

Cara itu juga bisa memberikan doa kepada para leluhur agar mereka bisa memberikan keberuntungan hidup, mulai dari pekerjaan hingga cinta.

9. Festival lampion

Festival Lampion
Festival Lampion (chinesenewyear.net)

Salah satu hal yang juga tak boleh dilewatkan yakni lampion.

Festival lampion biasanya dilaksanakan di akhir perayaan Imlek atau diakhiri dengan bulan purnama.

Hal ini kerap dirayakan sebagai bentuk reuni bersama keluarga.

Selain itu, banyak orang menuliskan fu (福 – Fú) untuk mendatangkan keberuntungan bagi mereka di tahun mendatang sebelum melepaskan lampion ke langit.

Ada juga lampion Kongming yang dianggap sangat penting ketika festival lampion.

Orang-orang akan menuliskan harapan mereka pada setiap sisi lampion.

Tujuannya agar lampion yang dilepaskan dapat terbang tinggi hingga ke surga sehingga bisa mengabulkan permohonan mereka di Imlek'>Tahun Baru Imlek.

BACA JUGA :

Mengenal Slow Travel dan JOMO, Tren Travel 2020

5 Kepulauan Wisata Bahari di Indonesia, Adakah Sulawesi Utara?

Promo Kuliner Akhir Pekan, Ichiban Tawarkan Sushi Seharga Rp 8 Ribuan

TONTON JUGA :

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved