Destinasi Wisata

Mengenal Ani, Kota di Turki yang Berjuluk Kota 1.001 Gereja

Ani berasal dari 3000 Masehi dan telah bergabung dengan jajaran situs warisan budaya dunia lainnya dengan diakui oleh UNESCO pada tahun 2016

Editor: muhammad irham
int
Puing-puing gereja tua di Kota Ani, Turki 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Ani adalah kota Armenia Abad Pertengahan di Turki yang terletak di tepi Sungai Akhurian. Ani berasal dari 3000 Masehi dan telah bergabung dengan jajaran situs warisan budaya dunia lainnya dengan diakui oleh UNESCO pada tahun 2016.

Kota kuno ini terletak di dekat ngarai alami yang merupakan perbatasan antara Turki dan Armenia menjadikannya tempat yang ideal untuk bertahan dan menjadi salah satu pusat terpenting Jalur Sutra.

Perdagangan sepanjang rute ini menghubungkan bagian timur dan barat Asia dan kemudian Eropa selama Dinasti Han di China sekitar 207 Masehi hingga 220 Masehi.

Ani telah diberi peringkat Situs Konservasi Arkeologi Tingkat Pertama yang menempatkan properti di bawah perlindungan Undang-Undang Nasional Turki No. 2863 untuk Perlindungan Budaya dan Properti Alam dan harus mendapat persetujuan dari Dewan Regional Kars untuk Perlindungan Aset Budaya.

Apa yang membuat Ani begitu luar biasa adalah proyek pembangunan besar-besaran yang diselesaikan selama bertahun-tahun oleh penguasa Muslim dan Kristen serta jumlah luar biasa gereja yang ada di sana.

Selama periode ketika penguasa Armenia menguasai kota, kota itu dikenal sebagai "Kota 1.001 Gereja", menurut bbc.com. Meskipun jumlah gereja tidak sebanyak julukannya, setidaknya empat puluh gereja telah ditemukan sejauh ini.

Ani berada di puncaknya sekitar abad ke-10 dan ke-11 ketika dijalankan oleh keluarga kerajaan Bagratuni Armenia tetapi tidak lama setelah Seljuk Turks dan Bizantium Kekaisaran menghancurkan apa yang tersisa dari para penguasa Bagratid. 

Menurut britannica.com, diyakini populasinya sekitar seratus ribu selama awal abad ke-11.

Penggerebekan Arme Mongol pada abad ke-13 dan gempa bumi yang kuat pada 1319 memulai penurunan kota sampai rute perdagangan berubah dan kota tersebut ditinggalkan.

Menurut whc.unesco.org, ada tiga zona arsitektur. 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved