KEK Pariwisata Likupang

Bunga Hiasi Home Stay Desa Marinsow Likupang, Siap Sambut Kedatangan Sandiaga Uno

Warga mempercantik home stay miliknya dengan bunga yang ditanam di pekarangan.

Editor: Isvara Savitri
Tribunmanado.co.id/Arthur Rompis
Bunga aneka warna memenuhi pekarangan home stay milik Ferry Rantung di Desa Marinsow, Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara, Selasa (2/3/2021). 

TRIBUNMANADOTRAVEL, MINAHASA UTARA - Ferry Rantung, salah seorang pemilik home stay di Desa Marinsow, Likupang Timur, Minahasa Utara, Sulawesi Utara menghiasi pekarangan home stay-nya dengan beraneka macam bunga.

Bunga-bunga tersebut ada yang ditanam langsung di tanah, ada pula yang ditanam di pot.

Di luar pagar juga terdapat sederet bunga yang mulai bermekaran.

Bunga-bunga tersebut menawarkan suasana romantis yang dipadu dengan eksotisme home stay bergaya Minahasa.

Perpaduan alam dan budaya inilah yang nantinya akan disajikan untuk Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno.

Ya, rencananya ia akan mengunjungi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata Likupang dalam minggu ini.

"Pekarangan kami percantik dengan menanam bunga," kata dia kepada Tribun Manado di home stay-nya Selasa (2/3/2021) sore. 


Homestay di Desa Marinsow yang telah selesai dibangun pada Kamis (17/12/2020). (Tribunmanado.co.id/Don Ray Papuling)

Tak hanya pekarangan, bagian dalam pun dipercantik. 

Jika menanam bunga di pekarangan adalah tugas Ferry, menata bagian dalam rumah jadi jatah istrinya. 

Amatan Tribun Manado, bagian dalam home stay terlihat elegan demgan karpet yang melapisi lantai dan gorden warna warni. 

Di ruang tamu terdapat sofa minimalis dengan meja yang di atasnya terdapat hiasan kerajinan kelapa. 

"Kami siapkan gorden baru, tata kamar serta bersih bersih toilet," katanya. 

Dia ingin home stay miliknya bersih dan cantik menyambut kedatangan Sandiaga Uno. 

Alce warga lainnya tengah mempercantik bagian bawah home staynya. 

Baca juga: Kuliner Padang yang Tak Bisa Ditolak Kelezatannya, Ada Rendang hingga Sate Padang

Baca juga: Pramugari Beberkan Hal yang Tak Boleh Dilakukan di Pesawat Meski Sudah Terlalu Lelah

Bagian bawah tersebut adalah rumah huniannya. Sedang turis menempati bagian atas. 

Tampak suami Alce tengah mengecat dinding rumah.

"Bagian atas untuk turis sudah rampung. Tinggal bagian bawah ini," kata dia.

Ia optimistis pengerjaan akan rampung sebelum Sandiaga datang. 

Jesika Bawekes Sekertaris Desa Marinsow mengatakan, pihaknya akan gotong royong benahi kampung jelang kedatangan Sandiaga.

"Kami ingin kampung cantik," kata dia. 

Dari Desa Miskin


Salah satu Home Stay di jalan menuju objek wisata pantai Paal di Desa Marinsow, Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara, Minggu (14/2/2021) sore. (Tribunmanado.co.id/Arthur Rompis)

Berkah tengah turun di Desa Marinsow, Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara. 

Proyek Home Stay tengah digeber di desa tersebut. 

Proyek tersebut bagian dari KEK Pariwisata Likupang yang masuk lima besar destinasi wisata super prioritas di Indonesia. 

Menteri Pariwisata Sandiaga Uno menyebut Likupang dalam wawancara dengan Tribunnews beberapa waktu lalu. 

Puluhan rumah sederhana bahkan gubuk milik warga disulap jadi rumah hunian bagi turis asing. Semuanya serba gratis. 

Warga tinggal sedia rumah untuk dipugar atau halaman. 

Bersamaan dengan itu masuk segala kemewahan lainnya, yakni air, listrik hingga wifi. 

Baca juga: Kode Rahasia Pramugari Saat Terjadi Turbulensi Agar Penumpang Tidak Takut

Baca juga: Mulai 12 Februari 2021, Lembang Park & Zoo Tawarkan Promo Beli 2 Gratis 1

Masa depan cerah pun membentang. Usaha kecil berpeluang tumbuh serta anak-anak punya kesempatan langka belajar bahasa Inggris dan Mandarin. 

Desa ini dulu tak begini. Dahulu dikenal sebagai tempat jin buang anak saking terpencilnya. 

Air harus ditimba sejauh tiga kilo. Tak ada listrik. Pekerjaan penduduknya hanya petani, nelayan dan tukang. 

Tribun bertemu dengan Rivan Lagu, salah satu pemilik home stay.

Rumahnya dua tingkat. Bagian atas berbentuk adat Minahasa dan berbahan kayu.

Itulah tempat menginap turis. Luasnya 6 kali 6. Terdapat ruang dalam, ruang tamu, sebuah kamar dan sebuah kamar mandi.

"Ini sudah rampung 95 persen, tinggal cat saja," katanya. 

Bagian bawah yang semi permanen belum rampung. Di sana keluarganya akan tinggal.

"Di atas turis di bawah kami," ujar dia. 

Ia bercerita, dulu rumahnya adalah rumah biasa. Konstruksinya sederhana hingga sewaktu waktu bisa roboh.


Bunga aneka warna memenuhi pekarangan home stay milik Ferry Rantung di Desa Marinsow, Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara, Selasa (2/3/2021). (Tribunmanado.co.id/Arthur Rompis)

"Kemudian pada 2019 ada wacana jika disini mau didirikan home stay," ujar dia. 

Sempat mengira itu hoaks, ia terkejut ketika tahu tahu rumahnya didatangi bass pada pertengahan 2020. Akhir 2020, rumah itu dibangun. 

"Rumah lama dirobohkan, ganti rumah ini. Anggarannya semua dari pemerintah," kata dia. 

Adanya usaha baru tersebut membuatnya bergairah. Ia berencana berhenti jadi tukang untuk kelola home stay

Sang istri makin mematangkan kemampuan masaknya.

"Dia rencananya akan jadi tukang jual makanan. Mungkin bikin masakan babi yang disukai turis," kata dia.

Amelia Banea, warga lainnya mengaku home stay miliknya sudah siap tinggal. 

Di dalamnya sudah terpasang sofa dan meja. Kamar sudah terisi tempat tidur dan lemari. 

Sebuah televisi LCD dalam bungkusan tergeletak di lantai. Kamar mandi sudah ada showernya.

"Ini semua dibiayai pemerintah," ujar dia. 

Baca juga: Penerbangan Internasional Akan Segera Dibuka, Dispar Bali Siapkan Travel Corridor Bali-China

Baca juga: Sering Tertukar, Rupanya Boba, Pearl, dan Bubble Tea Berbeda Lho!

Sesuai anjuran pendamping pembangunan rumah itu, ditambahkannya hiasan kerang dan kelapa di atas meja

Bagian depan rumah diisinya dengan bunga.

"Itu saya yang biayai," beber dia. 

Home stay miliknya hanya bangunan satu tingkat dengan bentuk rumah adat minahasa. 

"Ini dulunya hanyalah lahan kosong yang terlupakan, lantas dibangun home stay. Rumah asli saya di belakang ini," ujar dia.

Ia menuturkan, total biaya pembangunan 105 juta. Khusus bangunan berjumlah 49 juta.

"Interiornya seharga 6 juta," katanya. 

Sebut dia, pembangunan rumah tersebut dikelola secara kelompok.

Hal itu untuk memudahkan kontrol pembangunan. 

"Satu kelompok berisi 7 kepala keluarga. Di kelompok ini sayalah bendaharanya," ujar dia. 

Amelia pernah mengecap sukarnya tinggal di desa tersebut. Semua serba sulit.

"Air harus ditimba sejauh 3 kilo. Tak ada listrik. Jalan rusak. Pokoknya serba tertinggal," kata dia. 

Kini, desa itu maju dengan cepat. Listrik disediakan per home stay. Keran air bisa diputar setiap waktu.

"Kini wifi sementara dipasang," katanya.  

Dia pun tak tahan untuk mengucapkan terima kasih pada Jokowi atas berkah Desa Marinsow.

"Terima kasih pada pak Jokowi, pak Olly Dondokambey dan pak Sandiaga Uno atas perhatiannya pada kami," kata dia. 

Via warga lainnya berencana menyiapkan tempat parkir untuk home staynya. 

Halaman akan ia sulap jadi taman dengan tempat duduk bagi turis. 

"Kesempatan ini akan saya gunakan sebaik baiknya," kata dia. 

Mengenai pengelolaan home stay, sebut dia, masih akan dibicarakan lagi. Apakah uangnya masuk ke warga atau ada persentase.

"Masih kami rapatkan," ujar dia.(*)

Artikel ini telah tayang di tribunmanado.co.id dengan judul Di Likupang Timur Minahasa Utara, Warga Percantik Home Stay Dengan Bunga.

Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved