Sandiaga Uno

Pelaku Parekraf di Sulut Diberi Vaksin Covid-19, Sandiaga Uno Yakin Perekonomian Bangsa Kembali

Sandiaga Uno mengapresiasi pemberian vaksin Covid-19 kepada para pelaku Parekraf di Sulut.

Penulis: Isvara Savitri
Editor: Isvara Savitri
Dokumentasi Humas Kemenparekraf
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin di Graha Bumi Beringin, Manado, Sulut, Jumat (5/3/2021). 

TRIBUNMANADOTRAVEL, MANADO - Vaksinasi virus corona (Covid-19) yang digelar serentak di seluruh nusantara menjangkau para pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) Sulawesi Utara pada Jumat (5/3/2021).

Pelaksanaan vaksinasi covid-19 yang digelar di Manado itu dihadiri secara langsung Pariwisata dan Ekonomi Kreatif'>Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Republik Indonesia, Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin dan Gubernur Sulawesi Utara, Olly Dondokambey.

Dalam kesempatan tersebut, Sandiaga Uno menyampaikan apresiasinya kepada Kementerian Kesehatan Republik Indonesia yang memprioritaskan para pelaku usaha parekraf dalam vaksinasi Covid-19.

Menurutnya, keputusan yang diambil Budi Gunadi Sadikin sangat tepat, mengingat terdapat lebih dari 34 juta pelaku usaha yang menggantungkan hidup pada sektor parekraf.

Selain itu, pulihnya industri parekraf lewat vaksinasi Covid-19 pun diyakini Sandiaga Uno dapat segera mengembalikan perekonomian bangsa yang terpuruk selama pandemi.

Vaksinasi pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/3/2021).
Vaksinasi pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/3/2021). (Dokumentasi Humas Kemenparekraf)

"Kami di sini mengucapkan terima kasih kepada Pak Menteri Kesehatan bahwa mobilisasi vaksinasi terus bergerak dan hari ini pelaku parekraf menjalani vaksinasi di Kota Manado Sulawesi Utara," ungkap Sandiaga Uno.

"Sulawesi Utara ini adalah salah satu dari Destinasi Super Prioritas, Pak Menkes sudah membantu lebih dari 34 juta pelaku pariwisata lewat vaksinasi. Kita ingin menebar harapan, motivasi agar kita segera bangkit dan tentunya dengan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin," tambahnya.

Bersamaan, Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin menyampaikan pihaknya kini tengah melakukan distribusi vaksinasi Covid-19 di seluruh Nusantara.

Baca juga: Resep Onigiri Ala Jepang, Praktis dan Mudah Dibuat

Baca juga: Bunga Hiasi Home Stay Desa Marinsow Likupang, Siap Sambut Kedatangan Sandiaga Uno

Namun, lantaran jumlahnya yang sangat terbatas, dirinya meminta kepada masyarakat untuk bersabar dan tetap menjaga protokol kesehatan yang ketat dan disiplin hingga seluruh vaksin terdistribusi kepada seluruh rakyat Indonesia.

"Bulan Januari kita ada 3 juta, Bulan Februari kita masuk 7 juta, Bulan Maret 11 juta, sampai akhir Juni kita Insya Allah bisa bawa 90 juta dari kebutuhan total 303 juta (vaksin). Jadi temen-temen kami sampaikan, sampai bulan Juni baru sekitar 24 persen dari kebutuhan vaksin," jelasnya.

Terbatasnya jumlah vaksin tersebut disampaikannya karena jumlah vaksin dari produsen sangat langka.

Vaksinasi pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/3/2021).
Vaksinasi pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/3/2021). (Dokumentasi Humas Kemenparekraf)

Vaksin Covid-19 disampaikan Budi Gunadi kini jumlahnya kian langka, bahkan vaksin astrazeneca yang diproduksi di Italia tidak boleh didistribusikan keluar Eropa.

Oleh karena itu, dirinya kembali mengingatkan kepada masyarakat untuk bersabar.

Mengingat Indonesia katanya lebih beruntung dibandingkan sejumlah negara tetangga, seperti Malaysia, Filipina maupun Jepang yang baru akan melaksanakan vaksinasi Covid-19.

Baca juga: Berharap Sandiaga Uno Menginap di Home Stay, Warga Sudah Siapkan Tinutuan dan Goroho

Baca juga: Jadi Alternatif Liburan, Ada Kejadian Mengerikan di Kapal Pesiar yang Jarang Diketahui Penumpang

"Penanganan Covid-19 ini memang yang terpenting adalah menekan laju penularan. Caranya gimana? yang penting adalah pakai masker, jaga jarak sama cuci tangan," ungkap Budi Gunadi Sadikin.

"Sekarang semua sudah turun (kasus Covid-19). Tapi pengalaman kita ke belakangan, begitu sudah turun, disiplinnya kendor. Jadi saya titip disiplinnya itu dijaga, jangan terlalu agresif jalan-jalan dulu," tambahnya.

Sementara itu, Gubernur Sulawesi Utara, Olly Dondokambey menyampaikan apresiasi kepada seluruh pihak sektor pariwisata Sulawesi Utara.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno bersama Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyaksikan vaksinasi untuk pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Jumat (5/3/2021).
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno bersama Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyaksikan vaksinasi untuk pelaku Parekraf di Graha Bumi Beringin, Manado, Jumat (5/3/2021). (Dokumentasi Humas Kemenparekraf)

Karena menurutnya, lewat vaksinasi Covid-19 bagi pelaku usaha parekraf ditambah dengan beragam program pariwisata unggulan, dirinya meyakini pemulihan sektor parekraf Sulawesi Utara akan segera tercapai.

"Kita di Sulawesi Utara tahap pertama 22 ribu vaksin sudah selesai, sekarang tahap kedua 64.000 dan kita juga memberi apresiasi karena regulasinya ternyata cepat langsung diberikan kepada antara lain pelaku-pelaku pariwisata,"jelas Olly Dondokambey.

Baca juga: Lion Air dan Batik Air Perluas Layanan Rapid Test Antigen Gratis, Simak Rutenya

Baca juga: Berlatar Belakang Gunung Lokon, Lokon View Menjadi Tempat Melepas Penat dengan Pemandangan Indah

"Dengan ini ada titik cerah bagi kita semua di Sulawesi Utara untuk cepat mengatasi Covid-19 ini," ujarnya.(*)

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved